Home » , » Meski Ditinggalkan PAN, Namun Idris Tetap Optimis Dengan Kekuatan Koalisi Tertata Adil Sejahtera

Meski Ditinggalkan PAN, Namun Idris Tetap Optimis Dengan Kekuatan Koalisi Tertata Adil Sejahtera

KH. M. Idris saat ini masih menjabat sebagai Wali kota Depok.
Depok (depoKini) - Mohammad Idris akhirnya bergandengan tangan dengan Imam Budi Hartono (IBH) di kancah Pilkada Depok 2020. Idris diketahui sebagai petahana dan menjabat sebagai Wali Kota Depok saat ini. Sedangkan Imam adalah kader PKS yang menjabat sebagai anggota DPRD Provinsi Jawa Barat.

Pasangan ini menggelar deklarasi pada Jumat lalu (4/9) dan direncanakan mendaftar ke KPU Kota Depok pada Minggu (6/9) yang diketahui sebagai hari terakhir pendafataran.

Pasangan Idris - IBH ini didukung oleh empat partai yaitu PKS, Partai Demokrat, PPP dan Partai Berkarya yang tergabung dalam Koalisi Tertata Adil Sejahtera (TAS). Di akhir waktu, Idris tidak didukung oleh Partai Amanat Nasional (PAN) karena PAN membelok ke pasangan Pradi-Afifah.

DPP PAN mengeluarkan rekomendasi untuk mendukung Pradi pada Kamis (3/9) bertepatan dengan deklarasi Pradi-Afifah. Menanggapi hal itu, Idris mengaku bahwa kondisi demikian adalah hal biasa dalam berpolitik. Kendati ditinggalkan PAN namun Idris mengaku tetap akan bersahabat. 

“Kondisi ini kan kebersamaan saling kita berjanji dan bertekad untuk memulai dari awal. Ibaratnya, dalam perjalanan, misalnya kita mau ke Surabaya terus ada yang turun duluan di Jogja, ya ga apa apa, mungkin tertarik dengan suasana taman yang ada di Jogja. Sehingga nya saat di Surabaya kita tidak bertemu dan itu biasa, ga usah dipersoalkan.

Tapi memang kalau persahabatan kita akan memperbanyak sahabat sahabat kita,” katanya, Sabtu (5/9/2020).

Sebelum ditinggal PAN, Idris juga ditinggal oleh parpol lain yang awalnya akan mendukungnya, yaitu Golkar dan PKB.

“Walaupun PAN bahkan sebelumnya Golkar dan PKB yang awalnya dengan Koalisi Tertata, dan kini bergabung ke seberang, tidak boleh kita anggap sebagai lawan tetapi sebagai sahabat yang mungkin dalam kebebasan demokrasi mereka memilih koalisi,” ucapnya.

Idris tetap yakin walaupun tidak didukung sebanyak partai seperti pasangan Pradi-Afifah namun dia optimis tetap memenangkan Pilkada Depok 2020. 

Dikatakannya, meskipun PAN tidak jadi mengusungnya, namun tidak akan mengurangi kekuatan di Koalisi Tertata Adil Sejahtera.

“Saya yakin tidak, akan  mempengaruhi,  karena satu kursi dari Koalisi Tertata ini luar biasa. Jangan menganggap PPP hanya dua kursi,  jangan menganggap itu. Tapi satu kursi PPP itu bisa lebih kuat dari kursi di partai-partai lainnya, karena saya tahu jumlah suara PPP puluhan ribu, begitu juga dengan Demokrat dan PKS serta Partai Berkarya, semua punya basis massa puluhan hingga ratusan ribu,” pungkasnya penuh keyakinan.
(MasGatot)

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Depok Kini - Depok Terkini

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Depok Terkini