Sabtu, 16 Juni 2018

Personil TNI AL tembak Buaya yang Terlihat di Dermaga Sunda Pondok Dayung

Penampakan buaya di Dermaga Sunda Pondok Dayung
Jakarta, (Depokini) - Kepala Dinas Penerangan (Kadispen) Komando Armada RI Kawasan Barat (Koarmabar) Letkol Laut (P) Agung Nugroho mengatakan, personel TNI AL yang berjaga di Dermaga Pondok Dayung sempat menembak buaya yang muncul di dermaga tersebut, Jumat (15/6/2018).

Anggota TNI yang berjaga menembak buaya tersebut di bagian belakang kepala.

"Jumat pagi personel Koarmada I yang melaksanakan jaga di Pondok Dayung mendeteksi kembali kemunculan buaya tersebut di alur Pondok Dayung," ujar Agung saat dihubungi pada Jumat malam.

Lalu lanjutnya lagi, "Personel jaga melaksanakan tindakan perburuan dengan menggunakan senjata laras panjang dan menembak bagian belakang kepala buaya, kemudian (buaya) tenggelam," katanya menambahkan. 

Agung mengatakan, setelah penembakan itu, pihaknya menyisir kawasan dermaga. Namun, hingga kini buaya tersebut belum juga ditemukan.

Lokasi baru penemuan buaya itu berada di sisi timur dermaga atau menjauh dari informasi awal yang menyebut buaya tersebut berenang ke arah barat atau menuju Pantai Ancol.

Agung meyakini buaya yang ditemukan Jumat pagi ini sama dengan buaya yang pertama kali ditemukan pada Kamis (14/6/2018), kemarin.

Hingga kini personel TNI AL masih melakukan penyisiran di seluruh kawasan dermaga.

"Itu pasti buaya yang sama, hanya satu ekor dan berpindah posisi ke arah timur bukan ke barat atau ke arah Ancol," ujar Agung.

Sebelumnya beredar informasi media sosial yang menyebutkan seekor buaya muara ditemukan di Dermaga Sunda Pondok Dayung oleh sejumlah anggota TNI Angkatan Laut (AL) pada Kamis (14/6/2018).

Dari informasi yang beredar itu, buaya tersebut berenang ke arah barat menuju Pantai Ancol, Jakarta Utara.

Corporate Communication Ancol Taman Impian, Rika Lestari mengatakan, dilihat dari karakteristiknya, buaya tersebut merupakan buaya muara yang hidup di air payau.

Ia mengatakan, sangat kecil kemungkinan buaya tersebut mengarah ke pantai yang memiliki tipe air asin.

Sesuai standar operasional pengamanan, area pantai telah dipasang jaring di area beach pool untuk menjaga keamanan dan kenyamanan pengunjung.

"Selain itu tim pengaman pantai (life guard) terus berjaga 24 jam untuk mengawasi aktivitas di area pantai. Mereka juga terus berkoordinasi dengan pihak Satuan Kopaska Pondok Dayung," ujar Rika menyakini. 
(GDP)